Detail Artikel


  • 17 Agustus 2023
  • 3.496
  • Artikel

Rotavirus : Epidemi dan Pencegahan

 

Pendahuluan

Rotavirus adalah virus yang sangat menular yang dapat menyebabkan diare parah dan muntah pada bayi dan anak kecil. Ini dianggap sebagai penyebab paling umum dari diare parah di kalangan anak-anak, menyebabkan sekitar setengah juta kematian setiap tahunnya, kebanyakan di negara berkembang. Penyakit ini sangat bermasalah karena dapat membuat anak mengalami dehidrasi parah dan kekurangan gizi dalam waktu singkat.

Rotavirus adalah virus RNA beruntai ganda dan milik keluarga Reoviridae. Mereka memiliki penampilan seperti roda jika dilihat di bawah mikroskop elektron, begitulah mereka mendapatkan namanya; "rota" berarti "roda" dalam bahasa Latin.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan vaksinasi rotavirus untuk semua bayi sebagai tindakan pencegahan. Vaksin ini telah sangat mengurangi jumlah rawat inap dan kematian akibat infeksi rotavirus sejak diperkenalkan pada tahun 2006. Namun, virus tersebut masih menjadi masalah kesehatan utama, terutama di negara berpenghasilan rendah di mana penyerapan vaksin kurang optimal atau tidak dapat diakses.

 

Epidemi

Epidemi rotavirus umumnya terjadi pada masyarakat yang belum memiliki kekebalan kelompok terhadap virus yang sangat menular ini. Sebelum pengenalan vaksin rotavirus, epidemi rotavirus umumnya terjadi pada musim dingin dan musim semi di iklim sedang dan cenderung terjadi sepanjang tahun di iklim tropis.

Rotavirus sebagian besar menyerang anak-anak di bawah usia lima tahun, dan dapat menyebabkan diare parah, muntah, demam, sakit perut, dan dalam beberapa kasus, kematian akibat dehidrasi. Diperkirakan pada era pra-vaksin, hampir setiap anak di dunia terinfeksi rotavirus setidaknya satu kali pada usia lima tahun.

Rotavirus adalah penyakit umum, terutama di kalangan anak di bawah lima tahun. Secara global, diperkirakan pada usia lima tahun, hampir setiap anak akan mengalami rotavirus gastroenteritis, terlepas dari tingkat pendapatan negara tempat mereka tinggal.

Sebelum pengenalan vaksin, rotavirus menyebabkan sekitar 453.000 kematian anak setiap tahunnya, dan lebih dari 2 juta rawat inap. Kasus-kasus ini terutama terjadi di negara-negara berpenghasilan rendah di Afrika dan Asia.

Sejak pengenalan vaksin, prevalensi penyakit rotavirus telah menurun secara signifikan di negara-negara yang telah memperkenalkan vaksin tersebut ke dalam program imunisasi nasional mereka. Misalnya, di AS, rawat inap terkait rotavirus turun hingga 94% setelah pengenalan vaksin.

Namun, rotavirus masih menjadi penyebab signifikan morbiditas dan mortalitas anak secara global, terutama di negara berpenghasilan rendah di mana akses vaksin terbatas. Menurut sebuah studi tahun 2016 oleh Troeger et al. diterbitkan di Lancet, perkiraan jumlah kematian akibat rotavirus pada anak balita menurun menjadi 128.500 secara global.

Jadi, sementara kemajuan telah dibuat, rotavirus terus berdampak signifikan terhadap kesehatan global, menggarisbawahi pentingnya penyebaran vaksin dan intervensi lainnya.

Sejak diperkenalkannya vaksin rotavirus, tingkat dan keparahan epidemi telah menurun secara signifikan di negara-negara di mana vaksin tersebut banyak digunakan. Namun, rotavirus tetap menjadi penyebab utama diare parah dan kematian di kalangan anak-anak di negara berkembang, di mana akses ke vaksin dan perawatan medis seringkali terbatas.

Mengelola epidemi rotavirus melibatkan pendekatan multipel yang mencakup vaksinasi, meningkatkan akses ke air minum bersih, mempromosikan praktik kebersihan yang baik, dan memastikan pengobatan kasus yang cepat untuk mencegah penyebaran penyakit lebih lanjut.

 

Pencegahan

Metode utama pencegahan rotavirus adalah vaksinasi. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan dimasukkannya vaksin rotavirus dalam semua program imunisasi nasional karena terbukti aman dan efektif. Vaksin ini tidak mencegah semua kasus rotavirus tetapi dapat mengurangi keparahan penyakit.

Tindakan kebersihan juga penting dalam pencegahan rotavirus. Ini termasuk:

  1. Kebersihan tangan: Mencuci tangan dengan sabun dan air bersih yang sering dan hati-hati dapat mengurangi penyebaran virus, terutama setelah menggunakan toilet dan mengganti popok, dan sebelum menyiapkan atau makan makanan.
  2. Air yang Aman: Memastikan akses ke air minum yang bersih dan aman dapat membantu mencegah rotavirus, karena virus terkadang dapat ditemukan di air yang terkontaminasi.
  3. Sanitasi: Pembuangan limbah yang tepat dan menjaga kebersihan lingkungan, khususnya di tempat penitipan anak dan perawatan kesehatan, dapat mengurangi penyebaran rotavirus.
  4. Keamanan Pangan: Makanan harus disiapkan dan disimpan dengan benar untuk menghindari kontaminasi.

Terlepas dari langkah-langkah ini, rotavirus sangat menular dan kebal terhadap disinfektan umum, sehingga vaksinasi dianggap sebagai strategi pencegahan yang paling efektif.

 

Vaksin

           Saat ini ada dua vaksin rotavirus yang disetujui secara global: RotaTeq dan Rotarix.

  1. RotaTeq: Ini adalah vaksin hidup yang diberikan secara oral yang diproduksi oleh Merck & Co. Ini adalah vaksin pentavalen, yang artinya melindungi dari lima jenis rotavirus. Vaksin ini membutuhkan tiga dosis, biasanya diberikan pada usia 2, 4, dan 6 bulan.
  2. Rotarix: Diproduksi oleh GlaxoSmithKline, ini adalah vaksin monovalen. Ini melindungi terhadap satu jenis rotavirus yang umum. Ini diberikan secara oral dan diberikan dalam dua dosis, seringkali pada usia 2 dan 4 bulan.

Kedua vaksin dirancang untuk melindungi dari jenis rotavirus yang paling umum dan berbahaya. Mereka merangsang kekebalan di usus, tempat virus biasanya memulai infeksi.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan dimasukkannya vaksin rotavirus dalam semua program imunisasi nasional sebagai strategi pengendalian penyakit rotavirus.

Vaksin telah membantu secara signifikan mengurangi rawat inap dan kematian terkait rotavirus di mana mereka telah diperkenalkan. Namun, tantangan terkait distribusi dan penggunaan vaksin tetap ada, terutama di negara-negara berpenghasilan rendah. Meskipun demikian, vaksin rotavirus dianggap sebagai alat kunci dalam mengendalikan infeksi.

 

Imunisasi

Imunisasi rotavirus melibatkan pemberian vaksin untuk memberikan kekebalan terhadap infeksi rotavirus. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan vaksinasi rotavirus sebagai bagian dari jadwal imunisasi rutin bayi.

Dua jenis utama vaksin rotavirus tersedia secara global: RotaTeq (RV5) dan Rotarix (RV1). RotaTeq diberikan dalam tiga dosis pada usia 2 bulan, 4 bulan, dan 6 bulan, sedangkan Rotarix diberikan dalam dua dosis pada usia 2 bulan dan 4 bulan.

Vaksin ini diberikan secara oral, bukan melalui suntikan. Mereka membantu melindungi terhadap penyakit rotavirus parah dengan merangsang sistem kekebalan tubuh untuk menghasilkan antibodi terhadap rotavirus.

Sejak diperkenalkannya vaksin rotavirus, telah terjadi penurunan yang signifikan dalam jumlah kasus dan rawat inap akibat penyakit rotavirus yang parah. Namun, cakupan vaksinasi tetap tidak memadai di banyak bagian dunia, terutama di negara-negara berpenghasilan rendah, sehingga penyakit ini terus berdampak signifikan secara global.

Perlu juga dicatat bahwa sementara vaksin mencegah penyakit parah, itu mungkin tidak mencegah semua kasus rotavirus. Meskipun demikian, anak-anak yang divaksinasi yang terkena penyakit ini umumnya memiliki gejala yang lebih ringan daripada mereka yang tidak divaksinasi.

Penulis : Bidang SDK (ags)

Kontak Kami

JL. Gondosuli No.6 Yogyakarta Kota Yogyakarta DIY 55231 Indonesia
dinkes@jogjaprov.go.id
+62274563153
(0274)512368

Kunjungan

  • Hari Ini

  • 17.453
  • Bulan Ini

  • 1.728.429
  • Total Kunjungan

  • 20.835.144