Detail Artikel


  • 29 Juli 2023
  • 2.263
  • Artikel

Limbah Pelayanan Kesehatan

 

Kegiatan pelayanan kesehatan untuk melindungi dan memulihkan kesehatan dan menyelamatkan nyawa. Tapi bagaimana dengan limbah dan produk sampingan yang dihasilkan dari aktifitas pelayanan kesehatan?

Sumber limbah layanan kesehatan utamanya adalah Rumah Sakit dan fasilitas kesehatan lainnya. Limbah layanan kesehatan juga dapat muncul dari laboratorium kesehatan, pusat penelitian kesehatan, bank darah, panti sosial dan panti jompo.  Dari jumlah total limbah yang dihasilkan oleh kegiatan pelayanan kesehatan, sekitar 85% merupakan limbah umum yang tidak berbahaya yang sebanding dengan limbah rumah tangga. Sisanya 15% dianggap bahan berbahaya yang mungkin menular, kimia atau radioaktif.

Fakta di dunia sebagaimana dilansir WHO bahwa setiap tahun diperkirakan 16 miliar suntikan diberikan di seluruh dunia, tetapi tidak semua jarum suntik dibuang dengan benar setelahnya. Lebih lanjut disampaikan bahwa pembakaran terbuka dan insinerasi limbah pelayanan kesehatan, dalam kondisi tertentu dapat mengakibatkan emisi dioksin, furan, dan partikel.

Langkah-langkah untuk memastikan pengelolaan limbah perawatan kesehatan yang aman dan berwawasan lingkungan dapat mencegah dampak buruk terhadap kesehatan dan lingkungan dari limbah tersebut termasuk pelepasan bahaya kimia atau biologis yang tidak diinginkan, termasuk mikroorganisme yang resistan terhadap obat, ke lingkungan sehingga melindungi kesehatan pasien, kesehatan pekerja, dan masyarakat umum.

Limbah dan produk sampingan pelayanan kesehatan mencakup beragam bahan meliputi :

  • Limbah infeksius : limbah yang terkontaminasi dengan darah dan cairan tubuh lainnya (misal sampel diagnostik yang dibuang), biakan dan stok agen infeksius dari pekerjaan laboratorium seperti limbah otopsi dan hewan yang terinfeksi dari laboratorium, atau limbah dari pasien dengan infeksi misal swab, perban dan alat kesehatan sekali pakai,
  • Limbah patologis : jaringan manusia, organ atau cairan, bagian tubuh dan bangkai hewan yang terkontaminasi,
  • Limbah benda tajam : jarum suntik, jarum, pisau bedah dan pisau sekali pakai dan lain lain,
  • Limbah kimia : misalnya pelarut dan reagen yang digunakan untuk persiapan laboratorium, desinfektan, bahan sterilisasi, dan logam berat yang terkandung dalam alat kesehatan misal merkuri dalam termometer rusak dan baterai,
  • Limbah farmasi : obat dan vaksin kadaluarsa, tidak terpakai dan terkontaminasi,
  • Limbah sitotoksik : limbah yang mengandung zat dengan sifat genotoksik (zat berbahaya, mutagenik, teratogenik atau karsinogenik) seperti obat sitotoksik yang digunakan dalam pengobatan kanker dan metabolitnya,
  • Limbah radioaktif : seperti produk yang terkontaminasi oleh radionuklida termasuk bahan diagnostik radioaktif atau bahan radioterapi,
  • Limbah tidak berbahaya atau limbah umum atau limbah domestik : limbah yang tidak menimbulkan bahaya biologis, kimiawi, radioaktif, atau fisik tertentu.

Negara berpenghasilan tinggi rata-rata menghasilkan hingga 0,5 kg limbah berbahaya per tempat tidur rumah sakit per hari, sementara negara berpenghasilan rendah menghasilkan rata-rata 0,2 kg. Namun demikian, limbah layanan kesehatan seringkali tidak dipisahkan menjadi limbah berbahaya dan limbah tidak berbahaya di negara-negara berpenghasilan rendah sehingga jumlah limbah berbahaya yang sebenarnya jauh lebih tinggi.

Limbah layanan kesehatan dapat mengandung mikroorganisme yang berpotensi berbahaya yang dapat menginfeksi pasien rumah sakit, petugas kesehatan, dan masyarakat umum. Bahaya potensial lainnya termasuk mikroorganisme yang resistan terhadap obat yang menyebar dari fasilitas kesehatan ke lingkungan.

Dampak kesehatan yang merugikan terkait dengan limbah perawatan kesehatan dan produk sampingan juga dapat berupa :

  • Cedera akibat benda tajam,
  • Paparan toksik terhadap produk farmasi, khususnya antibiotik dan obat sitotoksik yang dilepaskan ke lingkungan sekitar, dan zat seperti merkuri atau dioksin, selama penanganan atau pembakaran limbah layanan kesehatan,
  • Luka bakar kimiawi akibat kegiatan disinfeksi, sterilisasi atau pengolahan limbah,
  • Luka bakar radiasi.
  • Polusi udara yang timbul akibat pelepasan partikel selama pembakaran limbah medis,
  • Cedera termal yang terjadi bersamaan dengan pembakaran terbuka dan pengoperasian insinerator limbah medis,

Diperkirakan di seluruh dunia sebanyak 16 miliar suntikan diberikan setiap tahun. Tidak semua jarum suntik dibuang dengan aman, sehingga menimbulkan risiko cedera dan infeksi serta peluang untuk digunakan kembali. Suntikan dengan jarum suntik yang terkontaminasi di negara berpenghasilan rendah dan menengah telah berkurang secara substansial dalam beberapa tahun terakhir, sebagian karena upaya untuk mengurangi penggunaan kembali alat suntik.

Terlepas dari kemajuan tersebut, pada tahun 2010, suntikan yang tidak aman masih menyebabkan sebanyak 33.800 infeksi HIV baru, 1,7 juta infeksi hepatitis B, dan 315.000 infeksi hepatitis C. Seseorang yang mengalami cedera jarum suntik dari jarum yang digunakan pada pasien sumber yang terinfeksi memiliki risiko masing-masing 30%, 1,8%, dan 0,3% untuk terinfeksi HBV, HCV dan HIV.

Bahaya tambahan terjadi dari pemulungan di tempat pembuangan limbah dan selama penanganan dan pemilahan limbah berbahaya secara manual dari fasilitas layanan kesehatan. Praktik-praktik ini umum terjadi di banyak wilayah di dunia, terutama di negara berpenghasilan rendah dan menengah. Para penangan limbah berada pada risiko langsung cedera jarum suntik dan paparan bahan beracun atau menular.

Pengolahan dan pembuangan limbah layanan kesehatan dapat menimbulkan risiko kesehatan secara tidak langsung melalui pelepasan patogen dan polutan beracun ke lingkungan. Pembuangan limbah perawatan kesehatan yang tidak diolah di tempat pembuangan sampah dapat menyebabkan kontaminasi air minum, permukaan, dan air tanah jika tempat pembuangan sampah tersebut tidak dibangun dengan benar. Sementara pengolahan limbah layanan kesehatan dengan disinfektan kimia dapat mengakibatkan pelepasan zat kimia ke lingkungan jika zat tersebut tidak ditangani, disimpan, dan dibuang dengan cara yang ramah lingkungan.

Pembakaran limbah telah dilakukan secara luas, tetapi pembakaran yang tidak memadai atau pembakaran bahan yang tidak cocok mengakibatkan pelepasan polutan ke udara dan menghasilkan residu abu. Bahan-bahan yang dibakar yang mengandung atau diolah dengan klorin dapat menghasilkan dioksin dan furan, yang merupakan karsinogen bagi manusia dan dikaitkan dengan berbagai efek kesehatan yang merugikan. Pembakaran logam berat atau bahan dengan kandungan logam tinggi (khususnya timbal, merkuri, dan kadmium) dapat menyebabkan penyebaran logam beracun di lingkungan.

Hanya insinerator modern yang beroperasi pada suhu 850-1100 °C dan dilengkapi dengan peralatan pembersih gas khusus yang dapat memenuhi standar emisi internasional untuk dioksin dan furan. Alternatif untuk insinerasi seperti autoklaf, microwave, pengolahan uap terintegrasi dengan pencampuran internal, yang meminimalkan pembentukan dan pelepasan bahan kimia atau emisi berbahaya harus dipertimbangkan dalam pengaturan di mana ada sumber daya yang cukup untuk mengoperasikan dan memelihara sistem tersebut dan membuang limbah yang diolah .

Kurangnya kesadaran tentang bahaya kesehatan yang terkait dengan limbah layanan kesehatan, pelatihan yang tidak memadai dalam pengelolaan limbah yang benar, tidak adanya sistem pengelolaan dan pembuangan limbah, sumber daya keuangan dan manusia yang tidak mencukupi dan prioritas rendah yang diberikan pada masalah limbah pelayanan kesehatan. Pengelolaan limbah layanan kesehatan memerlukan peningkatan perhatian dan ketekunan untuk menghindari hasil kesehatan yang merugikan terkait dengan praktik yang buruk, termasuk paparan agen infeksius dan zat beracun.

Beberapa hal penting dalam meningkatkan pengelolaan limbah layanan kesehatan dapat disampaikan sebagai berikut :

  • Promosi dalam praktik mengurangi volume limbah dan memastikan pemilahan limbah,
  • Pengembangan strategi dan sistem beserta pengawasan dan regulasi yang kuat untuk secara bertahap meningkatkan praktik pemilahan, penghancuran, dan pembuangan limbah dengan tujuan akhir untuk memenuhi standar,
  • Mendorong pengolahan limbah berbahaya dari pelayanan kesehatan yang aman dan berwawasan lingkungan misalnya dengan autoklaf, microwave, pengolahan uap yang terintegrasi dengan pencampuran internal, dan pengolahan kimia daripada penggunaan insinerasi limbah medis;
  • membangun sistem yang komprehensif, menangani tanggung jawab, alokasi sumber daya, penanganan dan pembuangan. Ini adalah proses jangka panjang ditopang perbaikan bertahap;
  • meningkatkan kesadaran akan risiko terkait limbah layanan kesehatan, dan praktik yang aman,
  • memilih opsi pengelolaan yang aman dan ramah lingkungan, untuk melindungi orang dari bahaya saat mengumpulkan, menangani, menyimpan, mengangkut, mengolah, atau membuang limbah.

 

Penulis : Bidang SDK (ags)

Sumber : https://www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/health-care-waste

Kontak Kami

JL. Gondosuli No.6 Yogyakarta Kota Yogyakarta DIY 55231 Indonesia
dinkes@jogjaprov.go.id
+62274563153
(0274)512368

Kunjungan

  • Hari Ini

  • 7.766
  • Bulan Ini

  • 1.728.429
  • Total Kunjungan

  • 21.846.605